Hoyak Tabuik

Hoyak Tabuik dilaksanakan di Kota Pariaman, Sumatera Barat.

Perayaan tabuik yang diselenggarakan setiap 1–10 Muharam adalah suatu upacara untuk memperingati meninggalnya Husein Cucu Nabi Muhamad SAW pada 61 Hijriah yang bertepatan dengan 680 Masehi.

Ritual itu hanya tinggal di dua tempat yaitu Bengkulu dengan sebutan Tabot dan Pariaman dengan sebutan Tabuik. Di Pariaman, awalnya tabuik diselenggarakan oleh Anak Nagari dalam bentuk Tabuik Adat. Namun, seiring dengan banyaknya wisatawan yang datang untuk menyaksikannya, pada tahun 1974 pengelolaan tabuik diambil alih oleh pemerintah daerah setempat dan dijadikan Tabuik Wisata.

Sebelum upacara adat tabuik dilaksanakan, dilakukan pembuatan tabuik di dua tempat, yaitu di pasar (tabuik pasar) dan subarang (tabuik subarang). Kedua tempat tersebut dipisahkan oleh aliran sungai yang membelah Kota Pariaman.

Pesta Tabuik, dikutip dari Buku Sejarah Tabuik karya Asril Muchtarawalnya diselenggarakan dari 1-10 Muharam (dalam rentang waktu 10 hari). Khusus pada 10 Muharam menjadi momentum waktu yang sangat penting sebagai upacara puncak Tabuik.

Pada tanggal 10 Muharam itu, ada upacara yang diselenggarakan secara berurutan, yakni: tabuik naiak pangkek (pagi hari), maoyak tabuik (siang hari), dan tabuik dibuang ke laut atau mambuang tabuik (sore hari). Akan tetapi, sejak awal tahun 1980-an rentang waktu pelaksanaan pesta Tabuik mengalami penyesuaian, dengan tidak lagi berpatokan pada 10 Muharam sebagai hari puncak tabuik.

Hari puncak tabuik disepakati bertepatan pada hari minggu dalam minggu kedua bulan Muharam. Kesepakatan ini mengakibatkan terjadi pula perubahan rentang waktu pelaksanaan pesta Tabuik menjadi 10, 11, 12, 13, bahkan 14 hari.

Pesta Tabuik yang terdiri pula atas beberapa rangkaian upacara (ritus). Upacara itu adalah: maambiak tanah, manabang batang pisang, maatam atau mahatam, maradai, maarak jari jari, maarak sorban, tabuik naiak pangkek, maoyak tabuik, dan mambuang tabuik atau tabuik dibuang ke laut.

AGENDA (Calender of Event/CoE)
Tahun 2019.